Teknologi "3D Printing" Membangun Rumah Anda



Construction 3D Printing(c3Dp) atau 3D Construction Printing (3DCP) mengacu pada berbagai teknologi yang menggunakan pencetakan 3D sebagai metode inti untuk membuat bangunan atau komponen konstruksi.

Ada berbagai metode 3D Printing yang digunakan pada skala konstruksi, ini termasuk metode utama berikut: ekstrusi (beton / semen, lilin, busa, polimer), ikatan bubuk (ikatan polimer, ikatan reaktif, sintering) dan pengelasan tambahan. 3D Printing pada skala konstruksi akan memiliki beragam aplikasi dalam sektor swasta, komersial, industri, dan publik. Keuntungan potensial dari teknologi ini termasuk konstruksi yang lebih cepat, biaya tenaga kerja yang lebih rendah, peningkatan kompleksitas dan / atau akurasi, integrasi fungsi yang lebih besar dan lebih sedikit limbah yang dihasilkan.

Sejumlah pendekatan yang berbeda telah ditunjukkan hingga saat ini yang meliputi pembuatan bangunan dan komponen konstruksi di lokasi dan di luar lokasi, menggunakan robot industri, sistem gantry, dan kendaraan otonom yang ditambatkan. Demonstrasi konstruksi teknologi pencetakan 3D hingga saat ini telah mencakup pembuatan perumahan, komponen konstruksi (panel dan kolom cladding dan struktural), jembatan dan infrastruktur sipil, terumbu buatan, dan patung.

Teknologi ini telah mengalami peningkatan popularitas yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir dengan banyak perusahaan baru, termasuk beberapa didukung oleh nama-nama terkemuka dari industri konstruksi dan akademisi. Hal ini menyebabkan beberapa tonggak penting, seperti bangunan 3D Printed pertama, jembatan 3D Printed  pertama, bagian 3D Printed  pertama di gedung publik, bangunan 3D Printed  pertama yang hidup di Eropa dan CIS, bangunan 3D Printed  pertama di Eropa yang sepenuhnya disetujui oleh pihak berwenang (COBOD International), di antara banyak lainnya.

Generasi pertama 2000 - 2010
Pada tahun 2003, Rupert Soar memperoleh pendanaan dan membentuk kelompok konstruksi bentuk bebas di Loughborough University, Inggris, untuk mengeksplorasi potensi peningkatan teknik pencetakan 3D yang ada untuk aplikasi konstruksi. Pekerjaan awal mengidentifikasi tantangan untuk mencapai titik impas yang realistis untuk teknologi pada skala konstruksi dan menyoroti bahwa mungkin ada cara ke dalam aplikasi dengan secara besar-besaran meningkatkan nilai proposisi desain terintegrasi (banyak fungsi, satu komponen). Pada tahun 2005, grup ini mendapatkan dana untuk membangun mesin cetak 3D konstruksi skala besar menggunakan komponen 'off the shelf' (pompa beton, beton semprot, sistem gantry) untuk mengeksplorasi seberapa kompleks komponen-komponen tersebut dapat dan secara realistis memenuhi tuntutan untuk konstruksi.

Generasi kedua 2010 - sekarang
Pada tanggal 18 Januari 2015 perusahaan memperoleh liputan pers lebih lanjut dengan pembukaan 2 bangunan lebih lanjut, vila bergaya mansion dan menara 5 lantai, menggunakan komponen cetak 3D. Inspeksi foto rinci menunjukkan bahwa bangunan dibuat dengan komponen cetak pracetak dan 3D. Bangunan-bangunan berdiri sebagai struktur lengkap pertama dari jenisnya yang dibuat menggunakan teknologi cetak 3D konstruksi. Pada Mei 2016 'gedung perkantoran' baru dibuka di Dubai. Ruang seluas 250 meter persegi (2.700 kaki persegi) inilah yang disebut oleh proyek Museum Masa Depan Dubai sebagai gedung kantor cetak-3D pertama di dunia. Pada 2017 sebuah proyek ambisius untuk membangun gedung pencakar langit dicetak 3D di Uni Emirat Arab diumumkan. Konstruksi Cazza akan membantu membangun struktur. Saat ini tidak ada detail spesifik, seperti tinggi bangunan atau lokasi tepatnya. 

FreeFAB Wax ™, ditemukan oleh James B Gardiner dan Steven Janssen di Laing O'Rourke (perusahaan konstruksi). Teknologi yang dipatenkan telah dikembangkan sejak Maret 2013. Teknik ini menggunakan pencetakan 3D skala konstruksi untuk mencetak volume tinggi lilin yang direkayasa (hingga 400L / jam) untuk membuat cetakan cetakan 3D yang 'cepat dan kotor' untuk beton pracetak, beton bertulang serat gelas (GRC) dan dapat disemprotkan lainnya bahan. Permukaan cetakan pengecoran kemudian digiling 5 sumbu menghilangkan sekitar 5mm lilin untuk membuat cetakan berkualitas tinggi (sekitar 20 mikron kekasaran permukaan). Setelah komponen sembuh, cetakan kemudian dihancurkan atau dilelehkan dan lilin disaring dan digunakan kembali, secara signifikan mengurangi limbah dibandingkan dengan teknologi cetakan konvensional. Manfaat dari teknologi ini adalah kecepatan fabrikasi cetakan cepat, peningkatan efisiensi produksi, pengurangan tenaga kerja dan penghapusan limbah secara virtual dengan menggunakan kembali bahan-bahan untuk cetakan yang dipesan lebih dahulu dibandingkan dengan teknologi cetakan konvensional. 

Sistem ini awalnya diperagakan pada tahun 2014 menggunakan robot industri. Sistem ini kemudian diadaptasi untuk berintegrasi dengan gantry kecepatan tinggi 5 sumbu untuk mencapai toleransi penggilingan permukaan dan kecepatan tinggi yang diperlukan untuk sistem. Sistem industri pertama dipasang di pabrik Laing O'Rourke di Inggris dan akan memulai produksi industri untuk proyek London yang terkemuka pada akhir 2016.
Sumber: Wikipedia


Demikian penjelasan singkat mengenai teknologi 3D Printing yang sudah berkembang dan sudah diimplementasikan sesuai dengan tampilan dari simulasi video di atas, semoga bermanfaat.

0 Response to "Teknologi "3D Printing" Membangun Rumah Anda"

Posting Komentar